Film Action Saving Private Ryan Yang Mendunia

Film Action Saving Private Ryan Yang Mendunia

Film Saving Private Ryan diawali pas veteran perang dunia 2 (Harrison Young) dan keluarganya berziarah ke Taman Makam Pahlawan Normandia-Amerika, Colleville-sur-mer, Prancis. Veteran berikut selanjutnya jatuh berlutut dan menangis di depan sebuah makam. Pada pas itu, scene film berganti jadi ketika awal dilakukannya Invasi Normandia. Satu di pada pemimpin invasi, Kapten John H. Miller (Tom Hanks) memimpin pasukannya menembus perbatasan milik Jerman di Pantai Omaha, Normandia. Sementara, di Amerika Serikat film action Bright terpopuler di bioskop, jenderal George Marshall sadar bahwa 3 dari 4 prajurit Ryan bersaudara telah terbunuh, maka, supaya Ryan bungsu / perwira James Francis Ryan (Matt Damon) tidak mengalami perihal serupa dan dapat dikembalikan kepada ibunya.

Film Action Saving Private Ryan Yang Mendunia

George Marshall memerintahkan supaya suatu pasukan dapat mengembalikan pulang Ryan bersama dengan selamat. Di Prancis, Miller menerima perintah berikut melalui komandan batalionnya, letkol Walter Anderson (Dennis Farina). Ia pun pilih anggota pasukannya slot promo terbesar, dan terpilihlah 6 orang (Tom Sizemore, Edward Burns, Barry Pepper, Giovanni Ribisi, Vin Diesel, dan Adam Goldberg) untuk ikut dalam misinya, dan juga seorang kartografer militer, Timothy E. Upham (Jeremy Davies), sebagai penerjemah bhs setempat (meski ia jarang manfaatkan senapannya).

Sinopsis Saving Private Ryan

Dengan tidak terdapatnya informasi apapun di mana Ryan berada setelah memainkan permainan sbobet mobile online, pasukan Miller pun pergi ke Neuville. Di situ, keliru seorang anggota mereka, Caparzo (Vin Diesel) tewas tertembak seorang sniper Jerman. Mereka melanjutkan perjalanan dan mendapatkan perwira James Frederick Ryan (Nathan Fillion) yang ternyata keliru orang. Pasukan Miller diberi mengetahui bahwa titik pendaratan pasukan penerjun yang sekelompok dengan Ryan mendarat di Vierville, dan mereka menuju Vierville. Beruntung, keliru seorang prajurit penerjun yang sekelompok dengan Ryan berada di Vierville, dan ia menyatakan bahwa semua anggota prajurit penerjun terpencar, tetapi mereka punyai rally point di Ramelle. Pasukan Miller selanjutnya menuju Ramelle, tetapi harus melalui kamp Jerman yang memanfaatkan radar tak terpakai (rusak) sebagai bangunan kamp.

Mau tak mau, mereka harus berlari menembus kamp tersebut. Saat berlari melalui kamp tersebut,mereka berhasil membunuh hampir semua prajurit Jerman, tetapi keliru seorang anggota pasukan Miller, Technician Fourth Grade Irwin Wade (Giovanni Ribisi) tewas tertembak. Perwira Richard Reiben (Edward Burns) mendapatkan keliru seorang anggota Jerman yang masih hidup (Joerg Stadler) dan memukulinya, menyulut emosi semua anggota pasukan Miller, jika Upham yang protes kepada Miller sebab tawanan tidak boleh dibunuh. Miller kelanjutannya melepasnya, dan menyuruhnya sehingga melangkah sambil ditutup matanya dan menyerah kepada patroli sekutu.

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *