Home » Uncategorized » Ulasan Film The Matrix Resurrections

Komentar Terbaru

    Daftar Situs Judi Slot Online Terpercaya

    Tentu saja kamu perlu jadi satu dari sekian banyak orang yang join bersama situs slot terpercaya bersama Daftar Situs Judi Slot Online Terpercaya.

    Joker123 menyediakan sistem deposit yang sesuai dengan kebutuhan pengguna yang sudah melakukan daftar joker123 terlebih dahulu.

    Ulasan Film The Matrix Resurrections

    Selama bertahun-tahun, Warner Bros. telah memimpikan membuat ulasan film “Matrix” lainnya, tetapi saudara kandung Wachowski arsitek klasik cyberpunk yang daya tariknya sebagian besar bertumpu pada aturan yang kaku dan otoritas yang mempertanyakan menolak tekanan itu, bersikeras bahwa mereka telah mengatakan semua yang mereka inginkan dengan tiga film aslinya. Jangan lupa pada akhir trilogi, Trinity meninggal, Neo mengorbankan dirinya dan manusia dibebaskan dari belenggu virtual mereka, yang berarti siapa pun yang berharap untuk melanjutkan cerita itu harus bekerja untuk mereka.

    Ulasan Film The Matrix Resurrections

    Itu menjelaskan momen kesadaran diri yang cerdas di awal “The Matrix Resurrections,” sebuah angsuran keempat yang disambut tetapi tidak dapat disangkal asing lebih dari tambalan daripada peningkatan pada waralaba yang datang sebelumnya, membingkai ulang déjà vu bukan sebagai bug tetapi sebagai fitur dari merek. Dalam adegan tersebut, karyawan perusahaan video game San Francisco duduk mengelilingi meja konferensi perusahaan, bertukar pikiran tentang cara membangun kisah Matrix.

    “Perusahaan induk tercinta kami, Warner Bros., telah memutuskan bahwa mereka akan membuat sekuel dari trilogi tersebut,” kata salah satu pihak, menjelaskan bahwa studio berencana untuk melakukannya “dengan atau tanpa” pembuatnya. Nah, jika Anda tidak bisa mengalahkan mereka, bergabunglah dengan mereka, atau begitulah yang dikatakan sutradara Lana Wachowski kepada kita, dengan licik mundur dari cermin infinity yang mempesona yang disajikan di film-film sebelumnya untuk mengungkapkan satu lapisan lagi: dunia nyata di mana kita penonton tinggal.

    Sayangnya, itu sama liarnya dan/atau meta seperti yang didapat “The Matrix Resurrections”, sementara sisanya dapat digambarkan sebagai lebih sama: lebih banyak aksi melawan waktu dan gravitasi, lebih banyak fashion pointer Goth-geek, lebih “bebas pikiranmu” omong kosong. Pada dasarnya slot gacor konser hits terbesar dan versi sampul digulung menjadi satu lengkap dengan klip kilas balik ke poin tinggi dari angsuran sebelumnya, film baru ini apik tetapi jauh lebih tidak ambisius dalam lingkup daripada dua sekuel sebelumnya.

    Di mana ulasan film itu berangkat untuk memecahkan hambatan suara di otak kita cara “waktu peluru,” urutan jalan raya dan pertempuran terakhir Neo melawan Agen Smith yang tampaknya tak terbatas yang satu ini sebagian besar menghindari inovasi. Sebaliknya, “Kebangkitan” mengambil kenyamanan dalam akrab, menyempurnakan inti emosional dari dunia yang selalu terasa sedikit hampa. Singkatnya, Wachowski tidak menambahkan banyak pada mitologi kaya yang dia dan saudari Lilly telah bangun, tetapi dia juga berhati-hati untuk tidak mengacaukannya.

    Dengan menghidupkan kembali Neo (Keanu Reeves), Trinity (Carrie-Anne Moss) dan beberapa karakter kunci lainnya (beberapa, seperti Agen Smith dan Morpheus, membutuhkan aktor baru untuk turun tangan), “Resurrections” menambatkan iterasi terbarunya ke “simulasi hipotesis” teori, yang diberikan oksigen oleh Elon Musk, bahwa teknologi video game berkembang pesat sedemikian rupa sehingga kemungkinan besar Anda sudah hidup di dalamnya. Perbedaannya, dibandingkan dengan “Matrix 1.0”: “Sheeple” di dunia baru film yang berani memiliki informasi yang berpotensi membebaskan, dan tetap saja mereka memilih untuk berjalan sambil tidur sepanjang hidup mereka.


    Leave a comment

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.